Tuesday, November 29, 2016

..Terandom di November part 4..

Sok iyess banget yess judulnya pake part segala :D

Seperti yang udah2..gue mau bikin postingan terandom setiap bulan november.. kalo mau liat postingan part 1 sampe part 3, ada kok cari aja di folder NovemberRandom yaa... #elap elap blog

Pindah Jakarta lagi
Yesss..akhirnya setelah kita stay di Makassar selama kurleb 6 bulan, kita balik lagi ke siniii.. :D Walopun terbilang lumayan singkat, tapi pengalaman tinggal jauh di pulau Sulawesi, bener2 membekas dihati.. #apeeuuu

Dapet infonya kita bakalan balik lagi ke Jakarta itu sekitar akhir agustus. Denger kabar itu antara percaya ga percaya. Antara seneng ga seneng. Antara kaget ga kaget. Ya abisnya, kan planningnya sekitar setaun kita di Makassar, tapi ternyata udah harus balik. Ya emang kerjaan suami juga udah hampir rampung sih di sana, sisanya masih bisa diremote dari Jakarta. Jadi ya muleeeeh kitaaaa... :D

Nah,, karna kebetulan kan rumah di Depok lagi disewain, jadi mau ga mau ya tinggal sementara dulu di Bekasi, alias rumah oma opa. Dan untungnya ga banyak bawaan juga dari Makassar, palingan cuma baju sama sepeda anak2 yang terlanjur udah dibeli di sana.

Kalo dipikir2, tinggal di Makassar banyak hikmah yang gue dapet. Yang utamanya sih, gue jadi lebih 'melek' masak :D Ya kaliik suami ama anak2 gue empanin telor ceplok mulu saban hari hihihihi... ya mau ga mau jadi harus rajin ke dapur buat masak yekaan. Walopun ga secanggih chef2 di luar sana, untuk rasa masakan gue, ya lumayan laaah masih bisa dimakan  :D

Sebenernya gue udah mulai betah di Makassar. Selaen ga akan pernah nemuin macet kayak di Jakarta, orang2nya juga ramah. Trus juga semuanya udah lengkap di sana. Makanan juga endeus2. Oiya..kalo makanan, Palu basa ama Coto yang paling gue kangenin sekarang ini. Rasanya enak banget deh, gurih gurih gimanaa gitu. Surely, I miss Makassar.. ;))


Friday, October 21, 2016

..Radit pasca treatment..

Haloo..

Sehubungan dengan postingan gue yang ini.. I would like to share the story about my son, right after he got the INH treatment.

Sebelumnya makasih banyak ya..atas atensi yang diberikan untuk Radit. Banyaaaak banget email yang di kirimkan ke gue pribadi, yang menanyakan gimana kondisi Radit, pasca pengobatan tb yang dulu. Sekali lagi, Terima kasih sekali :)

Ternyata dari sekian email2 yang masuk, banyak juga kasus yang sama kaya Radit. Tapi ada juga yang curhat, dokter anaknya udah diagnosa si anak kena TB berdasarkan hasil rontgent aja, padahal belum dilakukan test mantoux. Duuh, gue miris banget bacanya.

Ada juga yang minta  pendapat gue, tentang apa yang harus dilakuin kalo kondisinya si anak udah positif test mantouxnya. Sebenernya bukan kapasitas gue kasih saran yang begini dan begitu, tapi berdasarkan pengalaman gue, ya gue ceritain lagi gimana prosesnya sampe Radit harus terapi INH selama sebulan, tanpa bermaksud merujuk ke dokter yang sama kayak Radit.

Intinya, kita sebagai orangtua harus selalu berfikir rasional kalo udah menyangkut anak sakit. Jangan segan bertanya detail ke dokternya. Dan selalu cari tau juga tentang info sebanyak2nya. Jadi, setidaknya kita lebih bisa mencerna sebuah diagnosa dokter. Bukannya mau menggurui, tapi kita harus lebih melek informasi tentang hal2 kesehatan loh..apalagi kesehatan anak2.

Saturday, August 20, 2016

..Pantai Tanjung Bira Sulawesi Selatan..




Finally kita menginjakkan kaki juga di pantai Tanjung Bira. Salah satu pantai bagus yang ada di bumi Sulawesi. Meskipun jauh letaknya dari Makassar, tapi demi penasaran ama pasir putihnya yang katanya bagus banget, diniatin bener2 deh kesana. Kita kesana pas lebaran hari pertama.

Perjalanan dari Makassar sekitar jam 11an siang. Nah, sampe Bira itu kira2 pas magrib. Berarti makan waktu kira2 kurleb 7 jam. Lumejen jauuh juga kan. Tadinya kita rencana mau ke sana itu abis lebaran, eh pas hari pertama lebaran kok sepi ya kalo cuma berempatan di Makassar.. :D

Ya udah on the spot aja langsung ke Bira, dan baru cari hotel itu ya pas hari itu juga. Wiss pokoe, serba dadakan. Tapi Alhamdulillah anak2 pada seneng diajak jalan jauh gitu, apalagi pas dibilang mau nginep di hotel segala, girang deh, hahaha..

Speaking of about hotel, agak kelimpungan juga nyarinya. Soalnya kan lebaran ya, jadi hotel yang kita telfonin itu fully book semua. Tapi kita tetep aja jalan ke sana. Ya..modal nekat aja lah, yang penting sampe Bira aja dulu. 

Sesampenya di Bira kan menjelang magrib, jadi kita ga langsung turun ke pantainya. Tujuan utamanya kita cari hotelnya aja dulu. Dan agak hopeless juga karna kebanyakan udah fully book.

Sebenernya di area sepanjang jalan menuju pantai Bira, banyak banget rumah2 penginapan. Cuma ya itu musti pilih2, karna ga semua bagus kondisinya. Kalopun ada hotel bagus, pasti kebanyakan udah fully booked. Jadi, kalo mau visit ke pantai Bira, penting banget deh untuk booking hotelnya dulu.

Emang dasar rejeki kita kali ya... akhirnya nemu juga hotel yang lumayan bagus, deket banget dari pantai Bira, dan yang pastinya bersih. Namanya hotel Patma Bira, recommended banget deh ini hotelnya. Pelayanannya ramah, dan hotelnya juga bersih banget. Alhamdulillah bisa tidur nyenyak setelah perjalanan yang lumayan panjang.