Saturday, December 24, 2016

..Kampanye Bright Future : Selamat Tinggal Dunia Lama..

Hari sabtu, tanggal 17 Desember lalu, gue berkesempatan hadir di acara The Urban Mama yaitu #TUMbloggersMeetUp yang kali ini membahas tentang kampanye Unilever Bright Future. Untuk lebih jelasnya, gue akan coba paparkan lebih jauh maksud tentang kampanye ini. Karna menurut gue, kampanye ini keren banget loh buibu..

Jadi nih ya..Unilever sebagai pencetus kampanye Bright Future punya program bertema "Selamat Tinggal Dunia Lama", yang tujuannya adalah mengajak konsumen melakukan hal nyata untuk masa depan yang lebih cerah. Dan untuk kampanye ini, Unilever menggandeng Blibli.com.

Ohya, untuk acara ini dihadirkan tiga nara sumber yang menjelaskan banyak tentang kampanye Bright Future ini : ada mba Adisty dari Unilever, mba Lany dari Blibli.com dan mba Retno dari SAUH Psychological Service.

Ki-ka : mba Fika (Mc), Mba Lany, mba Adisty dan mba Retno. *)Pic courtesy of The Urban Mama.

Mba Adisty, menjelaskan kampanye Bright Future ini merupakan strategi dari Unilever untuk mengembangkan bisnis, tapi juga bisa mengurangi dampak lingkungan yang ditimbulkan, serta meningkatkan manfaat sosial positif untuk masyarakat.

Melalui program ini, Unilever ingin mengajak masyarakat untuk meninggalkan cara pandang pesimistis mengenai dunia kita saat ini, dan bersama sama membangun dunia yang lebih baik, khususnya bagi anak2 kita, agar bisa tumbuh di lingkungan yang lestari, sehat dan gembira.

Untuk mengajak konsumen berpartisipasi langsung, Unilever bermitra dengan Blibli.com untuk mengedukasi konsumen melalui program kesehatan, lingkungan dan pemberdayaan komunitas disekitar area bermain publik di lima kota (Jakarta, Bandung, Yogyakarta, Medan dan Makassar).

Salah satu contohnya adalah pengembangan RPTRA (Ruang Publik Terpadu Ramah Anak) di Cideng - Jakarta. Di RPTRA ini, sudah ada wastafel untuk cuci tangan dan dilengkapi poster2 edukasi cara mencuci tangan yang benar, ada juga stiker pengukur tinggi badan loh. Pokoknya, RPTRA jadi lebih fun dan asyik untuk bermain anak2.


Tuesday, November 29, 2016

..Terandom di November part 4..

Sok iyess banget yess judulnya pake part segala :D

Seperti yang udah2..gue mau bikin postingan terandom setiap bulan november.. kalo mau liat postingan part 1 sampe part 3, ada kok cari aja di folder NovemberRandom yaa... #elap elap blog

Pindah Jakarta lagi
Yesss..akhirnya setelah kita stay di Makassar selama kurleb 6 bulan, kita balik lagi ke siniii.. :D Walopun terbilang lumayan singkat, tapi pengalaman tinggal jauh di pulau Sulawesi, bener2 membekas dihati.. #apeeuuu

Dapet infonya kita bakalan balik lagi ke Jakarta itu sekitar akhir agustus. Denger kabar itu antara percaya ga percaya. Antara seneng ga seneng. Antara kaget ga kaget. Ya abisnya, kan planningnya sekitar setaun kita di Makassar, tapi ternyata udah harus balik. Ya emang kerjaan suami juga udah hampir rampung sih di sana, sisanya masih bisa diremote dari Jakarta. Jadi ya muleeeeh kitaaaa... :D

Nah,, karna kebetulan kan rumah di Depok lagi disewain, jadi mau ga mau ya tinggal sementara dulu di Bekasi, alias rumah oma opa. Dan untungnya ga banyak bawaan juga dari Makassar, palingan cuma baju sama sepeda anak2 yang terlanjur udah dibeli di sana.

Kalo dipikir2, tinggal di Makassar banyak hikmah yang gue dapet. Yang utamanya sih, gue jadi lebih 'melek' masak :D Ya kaliik suami ama anak2, gue empanin telor ceplok mulu saban hari ... ya mau ga mau jadi harus rajin ke dapur buat masak yekaan. Walopun ga secanggih chef2 di luar sana, untuk rasa masakan gue, ya lumayan laaah masih bisa dimakan  :D

Sebenernya gue udah mulai betah di Makassar. Selaen ga akan pernah nemuin macet kayak di Jakarta, orang2nya juga ramah. Trus juga semuanya udah lengkap di sana. Makanan juga endeus2. Oiya..kalo makanan, Palu basa ama Coto yang paling gue kangenin sekarang ini. Rasanya enak banget deh, gurih gurih gimanaa gitu. Surely, I miss Makassar.. ;))


Friday, October 21, 2016

..Radit pasca treatment..

Haloo..

Sehubungan dengan postingan gue yang ini.. I would like to share the story about my son, right after he got the INH treatment.

Sebelumnya makasih banyak ya..atas atensi yang diberikan untuk Radit. Banyaaaak banget email yang di kirimkan ke gue pribadi, yang menanyakan gimana kondisi Radit, pasca pengobatan tb yang dulu. Sekali lagi, Terima kasih sekali :)

Ternyata dari sekian email2 yang masuk, banyak juga kasus yang sama kaya Radit. Tapi ada juga yang curhat, dokter anaknya udah diagnosa si anak kena TB berdasarkan hasil rontgent aja, padahal belum dilakukan test mantoux. Duuh, gue miris banget bacanya.

Ada juga yang minta  pendapat gue, tentang apa yang harus dilakuin kalo kondisinya si anak udah positif test mantouxnya. Sebenernya bukan kapasitas gue kasih saran yang begini dan begitu, tapi berdasarkan pengalaman gue, ya gue ceritain lagi gimana prosesnya sampe Radit harus terapi INH selama sebulan, tanpa bermaksud merujuk ke dokter yang sama kayak Radit.

Intinya, kita sebagai orangtua harus selalu berfikir rasional kalo udah menyangkut anak sakit. Jangan segan bertanya detail ke dokternya. Dan selalu cari tau juga tentang info sebanyak2nya. Jadi, setidaknya kita lebih bisa mencerna sebuah diagnosa dokter. Bukannya mau menggurui, tapi kita harus lebih melek informasi tentang hal2 kesehatan loh..apalagi kesehatan anak2.