Friday, October 12, 2012

..lagi mellow..

Siapapun setuju kalo yang namanya pernikahan itu butuh tenggang rasa yang tinggi. Disaat yang satu lagi drop, udah sepatutnya pasangannya yang akan mencover. Disaat yang satu lagi goyah, udah sepatutnya juga lah pasangannya yang kasih support. Life must go on. Apapun yang terjadi, keputusan apapun yang diambil, berbagai konsekuensinya harus dijalanin bersama.

Dan yang paling penting keterbukaan satu sama lain. Harus bisa ngalahin yang namanya gengsi (gengsi untuk minta maaf, gengsi untuk ngakuin kalo misalnya ada yang ga sreg dihati, gengsi untuk memulai pembicaraan kalo abis berantem, dan gengsi yan laen2nya).

Buang jauh ego masing2. Apalagi kalo udah ada anak. Segala keuptusan harus dipikirin kelebihan dan kekurangannya. Jangan sampe ada salah satu pihak masih merasa ada yang ganjel dihati. Segala sesuatunya harus di bicarain baik2 dan ga dalam keadaan emosi. 

Dalam pernikahan pasti kita akan nemu yang namanya kerikil kehidupan. Suka ga suka musti dihadapin bersama2. Teori sih gampang ya, nah prakteknya ?

Bisa dibilang kemarenan gue ama ayah lagi ngadepin masalah yang buat gue ngerasa cukup bikin kepala penat. Gue jadi uring2an ga jelas. Bawaannya keseeeel mulu ama si ayah. Mau ngomongin masalahnya, udah males. Jadi ya malahan ketunda2 mulu. Biasanya kita suka blak2an bilang apa maunya kita. Tapi entah kenapa, belakangan ini kok malah kita kayak yang pendem perasaan masing2.

Sampe kemaren malem, kepala gue udah kek mo pecah. Gue mo curhat ya ga tau ama siapa. Waktu itu si ayah lagi ngerjain kerjaan di ruang kerjanya. Radit udah tidur. Mo nonton tv kok ya mood gue ga karu2an gini. Akhirnya gue samperin ayah di ruang sebelah, gue peluk dan gue nangis...

Nangis sampe dada gue sesek, nangis karna emang gue pengen nangis dipelukannya. Nangis seakan gue lagi curhat apa yang gue rasain. Lamaaaa ayah diem sambil meluk gue. Ayah tau gue lagi marah, kesel dan bingung. Dan gue tau, si ayah pun lagi mumet mikirin ini dan itu. Tapi setidaknya gue lega saat itu. Pikiran gue jadi plong. 

Pas udah agak tenangan, malem itu juga kita omongin semuanya. Semua yang bikin gue sama ayah ngerasa ga nyaman akhir2 ini.

Gue juga ga tau, kenapa belakangan ini kita jadi miskomunikasi. Gue tau pernikahan ga selalu jalannya mulus dan enak2 aja. Pastiii akan selalu ada masalah yang bikin kita belajar untuk lebih memahami satu sama lain. Belajar untuk lebih dewasa dalem ngadepin hidup ini. Belajar untuk ga selalu ngeliat ke atas terus. Belajar bahwa sangat ga baik, kalo nyimpen sesuatu sendirian. 

Gue ngetiii banget kalo kita masih banyak harus belajar. We still have long journey. Dan Insya Allah gue sama ayah akan selalu bersama2 gandengan tangan dan saling peluk kalo salah satu dari kita kesandung 'kerikil'. 

Pelajaran yang gue bisa ambil dari masalah kemaren, harus selalu share dengan pasangan apapun yang kita rasain. Selalu jujur ama perasaan sendiri. Intinya sih komunikasi dan keterbukaan. Sounds really cliche, but Gosh.. it so damn true..

All I can say...I love you so much yah...more than you know...


55 comments:

  1. Namanya pernikahan ya Des, adaaa aja hal yang mengusik, tapi yang terpenting adalah kita selalu minta agar Tuhan tetap menjaga agar cinta itu senantiasa kuat ya Des....

    Dan bener banget, Des, komunikasi itu penting banget. Kalo ada hal yang gak ngenakin mending langsung diomongin sambil liat2 situasi tentu, kalo kelamaan dipendam malah bakal tambah gak enak jadinya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya ada aja masalahnya Lis..
      mudah2an ga lagi2 miskom kek kemaren..makasih ya Lis..*peluuk*

      Delete
  2. aku jadi nangis baca postinganmu..... setiap rumah tangga pasti akan mengalami konflik, tinggal gmn kita memanage nya ya.....

    dapet kalimat2 yg bagus niy dari bukunya Robiah al adawiyah... semoga bermanfaat ya....

    Kita bukan sepasang malaikat

    Jadi, kita akan mengalami banyak peristiwa di sepanjang pernikahan kita

    Siapa bilang bahagia itu tanpa air mata dan gulana?

    Bukankah pelangi terbit setelah mendung dan hujan?

    Aku sedang mencoba merangkum bahwa kita dapat mereguk hikmah dari nestapa

    Dan bersama, kita bisa menghalau mendung dari rumah kita, lalu kita lukis pelangi dengan warna cinta.

    (Bukan Sepasang Malaikat – h. 170)

    ReplyDelete
    Replies
    1. maaf bun, komennya kepanjangan baru nyadar.... xixixixi

      Delete
    2. bagussss banget kalimatnyaa Bund...jadi terharuuu..:,)
      makasih yaa, mudah2an kita akan selalu kuat ngadepin masalah apapun ya..;))

      Delete
  3. semakin lama pernikahan, semakin gede juga godaan dan hal2 yg mengusiknya, tapi justru itu yg bikin kita belajar bersama-sama untuk tumbuh jadi dewasa.. *sok bijak mode on :D

    semoga lo dan suami semakin kuat dan semakin saling mencintai satu sama lain supaya bisa menghadapi badai apapun :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. bener banget Ke..adaa aja cobaannya..*lap keringet*
      amiin...makaksih ya Ke..*berpelukaaan*

      Delete
  4. kelar baca postingan ini, mataku berkaca2. kelar baca komennya mbak rina, air mata pun menetes di wajahku yg cantik bak arteis Korea ini..... *ditimpuk sapu tangan*

    aku menghayati banget secara aku jg baru curhat di blog ku.....

    ReplyDelete
    Replies
    1. ahhh kamyyuu..sini2 peluuukk..;)
      smoga kita selalu bisa survive ya Tyk..:))

      Delete
  5. setuju banget dgn paragraf terakhir

    ReplyDelete
    Replies
    1. klise ya mba, tapi ternyata emang komunikasi kuncinya..:))

      Delete
  6. Yang terpenting masih sama-sama mau terbuka ya, kalau dipendem malah gak selesai. Kemarin aku juga sempet marah sama suami tapi begitu ngeliat wajah anak, hatipun luluh dan bisa memaafkan kesalahan suami, bagaimanapun suami juga manusia, kitapun manusia pasti punya khilaf masing-masing, semoga semakin mesra ya des abis berantem2 :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. he'eh ga tau kenapa kok jadi miskom kemarenan Mar..
      aminn...makasih ya Mar..*peyyukkk*

      Delete
  7. puk puk Desi...

    Suka banget postingan ini Des.. paling favorit ya paragraf yang terakhir itu deh...

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe makasih ya Bebeb..*peluuk*

      Delete
  8. Replies
    1. hehehe makasih ya mba Nov..thank's God everythings already ok..:)) *peyuuuk*

      Delete
  9. klise tapi selalu benar yaitu hubungan harus diawali dengan komunikasi yang baik ya mbak..

    mudah2an semua masalah yang menghampiri dapat dihadapi dengan baik mbak :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. bener banget Nie...kunci dari semuanya ya komunikasi itu..
      amiiin...makasih ya Niee..;,)

      Delete
  10. Syukurlah Des kalo semuanya baik-baik aja.
    Cliche but it is the basis of all relationship, communication.
    *haiyah sok iyes*

    moga-moga kita semua diberi kelancaran dalam hubungan ya Des.. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah, udah baik2 Dan..:))

      amiinnn...smoga sampe selamanya ya Dan..;)

      Delete
  11. bener, intinya emang komunikasi.
    tapi namanya juga kita manusia ya, kadang ada kalanya kita marah,sebel, jadi komunikasi terhambat. yang penting akhirnya nyadar dan didiskusiin ama suami/istri... :)

    moga2 happy2 terus ya des!!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah..bener banget Man..kalo lagi sebel kan bawaanya males ngomong..hehehe
      makasih ya Man..;))

      Delete
  12. setuju sama bang arman :D
    yang sering menghambat komunikasi itu jikala ada permintaan ga di turuti hahaha :D *pllaaak
    tapi ga segitu nya juga sih kita kan juga liat kondisi suami dan kondisi isi dompet nya ahahahaha :D

    ReplyDelete
  13. Hmm...aku kadang juga mengalaminya Mbak ......

    Tapi sekarang semuanya udah lega kan....yang penting jangan sampai di buat berlarut larut ya mbak.....

    selamat berakhir pekan ya mbak...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah udah baik2 mba..

      makasih ya mba..;,)

      Delete
  14. aku terharu mbaaaaak T___T

    mdh2an komunikasi terus dan terus membaik yaaah....

    ReplyDelete
    Replies
    1. aah mba Mayy...

      Amiiin...makasih ya *berpelukaan*

      Delete
  15. *peluk desi*

    Dalam menjalin suatu hubungan apalagi sudah menikah, komunikasi itu memang sangat penting ya des.
    Apapun itu. Keep talking. Karena pasangan kita bukan cenayang lhoo...hehe...yang bisa menebak dan tahu apa mau kita, apa yang ada dalam pikiran kita. :)
    Dulu waktu diawal pernikahan aku sempet gengsi2an, kalo sebel sama suami dipendem sendiri, eh yang ada bukannya masalah selesai malah sebelku makin nambah haha...maunya nangis.
    akhirnya ak sama suami berkomitmen, kalo ada sesuatu yang mengganjal, ya ceritakan, bicarakan, dicari solusinya bersama. Dengan begitu menjalani hidup semakin indah :) dan kita bersama pasangan semakin saling percaya, saling menghargai dan kuat dalam menghadapi cobaan hidup rumah tangga

    #duuhh..kepanjangan dah komentar ku..hehe...tetep senyuuum ya des, salam untuk radit :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. aahhh Sofii..*peluk balik*..
      penting banget deh komunikasi itu..dan bener sangat ga enak mendem apa2 sendirian..bikin puyeng..:D

      makasih ya Sof...jadi tambah adem deh hati ini..;,)

      Delete
  16. harus bisa mengalah ya des, baru deh dikomunikasikan. ciee pesannya mengguri banget ya aku hehehe padahal mah belum tentu juga aku selalu bisa mengalah

    ReplyDelete
    Replies
    1. he'eh..komunikasi itu ternyata maha penting..;)
      hihihi nama pun perempewi, pasti kita maunya kan diturutin mulu mba ..;p

      Delete
  17. Izin simak aja yan mbak, lam kenal semoga sukses AMIIIN !!!

    ReplyDelete
  18. dengan kata lain kunci'a adalah KOMUNIKASI ya mba,tanpa komunikasi antara pasangan kita kagak mungkin akan bertahan lama

    ReplyDelete
  19. warna-warni dunia pernikahan, ya.. hehehe. aku belum menikah, tapi pasti akan menikah dalam beberapa tahun kedepan. banyak pasangan menikah disekitarku, termasuk (of course) orang tuaku. dari yang aku pelajari setelah menikah itu pasangan adalah keluarga, sama seperti orang tua, adik atau kakak. jadi "membagi" adalah hal yg tepat, seperti di cerita ini. cheers :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. ahh Indy kamu bener banget..warna warni dunia pernikahan.. :)
      saling share tentang apapun emang mutlak buat pasangan menikah..jadi ga miskom :)

      Delete
  20. emang ya des kata orang2 juga easier said than done.
    yang namanya pernikahan pasti lah ada kerikil2nya..
    mudah2an dengan ada nya kerikil menjadikan pondasi pernikahan kalian lebih kuat ya :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. ho'oh pengen rasanya gue sapuin tuh kerikil2 biar jalanannya enak..:D

      makasih ya Dhit...:*

      Delete
  21. tp kalo dipikir2 lagi, yg namanya pernikahan justru seperti itu ya mbak.. Gak selalu manis2 terus yg di rasain, kadang kita suka mellow juga..

    ReplyDelete
    Replies
    1. ya Chi..mellow2 dikit mah ga pa pa ya..:D
      smoga kita selalu bisa ngatasin berbagai masalah yang datang ya Chi..:))

      Delete
  22. Communication is a must demi terciptanya hubungan yang langgeng.
    Gw juga pernah bahkan sering merasakan hal itu. Curhat bareng yuk...hehehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. yooookkk...di cimall lagi apa yak? ;p

      Delete
  23. Aduuuuhhh.. *pukpuk Desi*
    Gw juga pernah kek gitu Des, yang penting masalah sekarang ud selesai dan bisa diambil hikmahnya. Btw kalo ud terlalu memahami nggak asik juga sih, percaya deh :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah udah ga kesel bin sebel lagihh..:D
      hahaha maca ciiihh..:D

      btw, maciih yaa..*peluuk*

      Delete
  24. hmmm sama..bin idem...aku kalo semakin dipendam semakin bikin senewen dan cenat cenut...dan pasti jatuhnya esmosi nggak karu karuan gitu juga, jadi biasanya emagn lebih baik diomongin entah awalnya mungkin dengan esmosi atau malah sebaliknya dengan melow dulu itu biasanya ....aku akan lebih baik dari pada dipendam dan akan jadi bom waktu...bener banget mending dikomunikasikan, pernikahan semakin kokoh kalo kita mampu melawati kerikil kerikil...karena kembali keniat awal pernikahan adalah penyatuan dua hati...dalam satu wadah keluarga.....jadi kita harus bahu membahu...baik buruknya hubungan kita dan pasangan adalah kita sendiri yang menentukannya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. baik buruknya hubungan kita dan pasangan adalah kita sendiri yang menentukannya --> ahh mba...aku setuju banget ituu.. :))

      makasih ya mba..:))

      Delete
  25. Des,,,,aku nangis baca ini secara kemaren baru aja wedding anniversary, udah gitu karena jauhan, ngerasa ga diperhatiin padahal kalo akunya lagi "sadar" tau kalo kerjaan si papap itu banyak banget dan deadline juga di sana.

    Entah karena apa, aku kemaren jadi uring2an aja bawaanya...
    Ahhh Des, aku pengen dipeluk papap....tapi papapnya jauh pelukan ma dirimu aja, boleh....hikhikhik.... :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. aahhh Ky..sini sini aku peluuukk...
      aku tau banget rasanya LDR ituh Ky..sabar yaaa..pasti kamu dan si papap bisa lewatin fase itu, dan berakhir hepi ending..:,)
      *peluuuukkkk*

      Delete
  26. Semoga langgeng terus yah.. puk puk Desi :)

    ReplyDelete
  27. sangat setuju kalau berkeluarga butuh keterbukaan krena kita menyatukan dua jenis yang berbeda

    ReplyDelete